Literasi

Literasi tidak sekedar membaca dan menulis, namun mencakup keterampilan berpikir menggunakan sumber – sumber pengetahuan dalam bentuk cetak, visual, digital, dan auditori. Literasi merupakan keterampilan penting dalam hidup. Sebagian besar proses pendidikan bergantung pada kemampuan dan kesadaran literasi. Budaya literasi yang tertanam dalam diri peserta didik memengaruhi tingkat keberhasilannya, baik di sekolah maupun dalam kehidupan bermasyarakat. Gerakan Literasi Sekolah (GLS) adalah sebuah upaya yang dilakukan secara menyeluruh dan berkelanjutan untuk menjadikan sekolah sebagai organisasi pembelajaran yang warganya literat sepanjang hayat melalui pelibatan publik.

Hal yang paling mendasar dalam praktik literasi adalah kegiatan membaca. Keterampilan membaca merupakan fondasi untuk mempelajari berbagai hal lainnya. Kemampuan ini penting bagi pertumbuhan intelektual peserta didik. Melalui membaca peserta didik dapat menyerap pengetahuan dan mengeksplorasi dunia yang bermanfaat bagi kehidupannya.Membaca memberikan pengaruh budaya yang amat kuat terhadap perkembangan literasi peserta didik. Sayangnya, sampai saat ini prestasi literasi membaca peserta didik di Indonesia masih rendah, berada di bawah rata-rata skor internasional. Dari laporkan hasil studi yang dilakukan Central Connecticut State University di New Britain, diperoleh informasi bahwa kemampuan literasi Indonesia berada pada peringkat 60 dari 61 negara yang disurvei (Jakarta Post, 2016).

Dengan kegiatan Launching Gerakan Literasi Sekolah ini diharapkan dapat menanamkan budaya literasi pada Guru SMK Negeri 4 Surakarta pada menumbuhkan empati, peduli dan menghargai sesama. menanamkan Budaya literasi pada peserta didik SMK Negeri 4 Surakarta, menumbuhkan rasa ingin tahu dan pengetahuan serta memampukan warganya untuk cakap berkomunikasi dan dapat berkontribusi kepada lingkungan sosialnya

SMK Negeri 4 Surakarta

a footer logo
Sekolah Adiwiyata, Sekolah Sehat

Pos-pos Terbaru

0 0 vote
Article Rating